Kumpulan Cerita Wayang dalam Bahasa Indonesia serta Bahasa Jawa, Tokoh Wayang, Artikel Wayang, Lakon Wayang

Silsilah Wirata


Batara Wisnu mempunyuai istri bernama Dewi Sri Sekar, dan berputera

1. Bambang Srigati
2. Bambang Srinada.

Srigati menjadi raja di Medangkemulan, dengan bergelar Prabu Sri Maha punggung.Dimana makanan pokok berupa beras, untuk pertama kalinya tumbuh di Medangkemulan. Cerita ini mengingatkan kisah cinta Sanghyang Manikmaya dengan Dewi Lokawati serta Dewi Permoni, yang bertukar raga dengan Dewi Uma.

Sedangkan Bambang Srinada, menjadi raja pertama di Wirata, yang bergelar Prabu Basurata.

Prabu Basurata memiliki istri bernama Dewi Bremaniyuta, puteri Batara Brahma,dengan Dewi Sarasyati,dari Dewi Bermaniyuta, berputera

1. Basupati
2. Dewi Bramanayeki.

Setelah mengawinkan puterinya Dewi Bramanayeki, dengan Parikenan. Prabu Basurata moksa.

Parikenan akan menurunkan buyut buyut Pandawa dan Kurawa. Parikenan berputera Sekutrem. Sekutrem berputera Sakri, dan Sakri berputera Begawan Palasara. Dari Begawan Palasara, lahir Abiyasa, kakek Pandawa dan Kurawa.

Prabu Basupati menjadi Raja kedua, Prabu Basupati memiliki Permaisuri bernama Dewi Anganti, dan dari dewi Anganti, Prabu Basupati mendapatkan tiga putera :

1. Arya Basunanda
2. Arya Basukesti
3. Arya Basumurti

Raja berikutnya, Basunanda menjadi raja ketiga. Prabu Basunanda beristri Dewi Swakawati, dan berputera dua orang

1. Dewi Basundari
2. Arya Basundara

Putera Prabu Basunanda tidak menggantikan ayahnya sebagai raja, tetapi adiknya, yang bernama Arya Basukesti menjadi raja yang keempat menggantikan Prabu Basunanda. Prabu Basukesti beristrikan Dewi Pancawati, dan mempubyai putera triga orang, yaitu,

1. Dewi Basuwati
2. Dewi Basutari
3. Arya Basukiswara

Pemerintahan Prabu Basukesti dinilai paling berhasil dari raja raja sebelumnya. Namun bagi Prabu Basukesti tidak begitu dengan kehidupannya pribadi. Ia bersedih, karena permaisuri telah wafat, dan berganti beberapa kali, permaisuri, selalu mangkat. Karena sedihnya, Prabu Basukesti meninggalkan Wirata, dan pemerintahn diserahkan kepada adiknya, Prabu Basumurti untuk meng gantikan nya, sampai bertapanya selesai.

Setelah bertapa dan mendapatkan seorang permaisuri seorang bidadari yang bernama Dewi Adrika, Prabu Basukesti kembali ke Wirata, dan menjabat sebagai raja kembali.

Putera yang bernama, Basukiswara, menggantikan kedudukan Prabu Basukesti, ayahnya sebagai raja yang kelima.
Prabu Basukiswara beristri Dewi Kiswati, dan berputera seorang, bernama Basukethi.

Prabu Basukethi menjadi raja yang ke enam. Prabu Basukethi beristri dengan dewi Yuki (puteri Arya Basundara), berputera, dua orang,


1. Dewi Durgandini
2. Durgandana.

Durgandana, kemudian menjadi raja Wirata,ketujuh yang bergelar dengan nama Prabu Matswapati. Seorang raja yang panjang umur dan paling terkenal diantara raja raja sebelumnya.

Sedangkan Dewi Durgandini, akan memiliki sejarah dengan Kerajaan Astinapura dan menjadi nenek moyang dari Pandawa dan Kurawa. Dewi Durgandini ini yang akan melahirkan suatu cerita yang dahsyat, yaitu dengan terciptanya Rajamala dan Saudara saudaranya,, yang akan diceri ta kan secara perlahan lahan namun pasti sesuai dengan alur ceritanya.

Setelah bertapa, Begawan Palasara, bertemu dengan Dewi Durgandini di sungai Yamuna. Ia menjadi juru penambang, yang membantu menyeberangkan orang orang yang akan menyeberang. Palasara tertarik dengan kecantikan dewi Durgandini. Namun baunya sangat amis dan busuk, kelihatannya tubuhnya penuh dengan nanah. Palasara mencoba mengobatinya. Keduanya berendam dalam sungai. Palasara mengobati Dewi Durgandini.

Digosoknya dengan lembut kulit punggung Dewi Durgandini. sehingga nanah dan lukanya menjadi bersih, Kini tubuh Dewi Durgandini bersih dari penyakit kulit, dan baunya menjadi harum punggungnya kelihatan bersih berkilat kilat diterpa sinar matahari.

Bagai tertantang dengan gairah, sebagai orang muda dan masih perjaka, Palasara tidak kuat menahan gejolak jiwanya, beberapa kali terpancar sari pati dari tubuhnya, dan jatuh kedalam sungai. Air sari pati itu bercampur dengan rontokan penyakit dewi Durgandini, maka terciptalah Rajamala. Kemudian muncul beberapa satria Kicakarupa, Rupakica. Setatama, Dewi Rekatawati atau Dewi Ni Yustinawati, juga Gandawana.

Kehadiran mereka, menjadikan Palasara harus mengakui menjadi puteranya. Dewi Durgandini akhirnya diperistri oleh Palasara. Dewi Durgandini, yang dikenal dengan nama Dewi Rara Amis, berganti nama dengan Dewi Setyawati. Putera angkat Palasara oleh Durgandini diantar ke Wirata, dan mereka di terima oleh Prabu Matswapati. Kebetulan Prabu Matswapati belum memiliki Permai suri, maka Dewi Ni Yustinawati atau Dewi Rekatawati dijadikan istrinya.

Dari perkawinannya dengan Dewi Rekatawati, atau Ni Yustinawati, Prabu Matswapati memperoleh putera :

1. Raden Seta,
2. Raden Utara,
3. Raden Wratsangka;
4. Dewi Utari.,

Prabu Matswapati banyak berjasa pada Pandawa.

1. Prabu Matswapati menghibahkan tanah Alas Wanamarta kepada Pandawa, untul dijadikan negara tersendiri, menjadi negeri Amartapura atau Indraprasta.

2. Tanpa sepengetahuan Prabu Matswapati dan seluruh punggawa Wirata, menertima Para Pandawa berada di Wirata, didalam masa pembuangannya. Selama Pandawa mengasingkan diri di Wirata, terdapat peristiwa mencekam, dimana putera angkat Begawan Palasara, mengadakan pemberontakan untuk menggulingkan kekuasaan Prabu Matswapati.

Namun tidak dengan peperangan, melainkan dengan adu jago. Jago dari kanoman, Rajamala melawan jago dari pihak Matswapati Jagal Abilawa, yaitu Werkudara yang sedang menyamar. Werkudara dapat mengakhiri ambisi Kicakarupa dan saudara saudaranya.

Yaitu dengan tewasnya Rajamala, Kicakarupa dan Rupakica. Tanpa disadari oleh Pandawa, bahwa mereka sebenarnya ada tali persaudaraan, mengingat Palasara adalah ayah Kakek Abiyasa, jadi Kicakarupa, Rupakica dan Rajamala termasuk para kakeknya Pandawa, seperti halnya dengan kakek Abiyasa. Setatama saudara Kicakarupa diangkat menjadi patih Wirata oleh Prabu Matswapati, mengganti jabatan yang ditinggalkan Kicakarupa. Namun Setatama belapati membela saudara saudaranya. Setatama tewas oleh Jagal; Abilawa.Demikian pula Gandawana, saudaranya yang lain tewas melawan Jagal Abilawa.


Setatama beristri dewi Kandini, dan berputera Arya Nirbita. Prabu Matswapati tanpa mempertimbangkan pengabdian Setatama, ayah Nirbita, yang kurang baik, mengangkat Arya Nirbita puteranya, menggantikan ayahnya Setatama.

Arya Nirbita beristri dewi Kuwari anak Resi Kidang Talun dari Gajahoya.Dari Dewi Kuwari, Nirbita mendapat seorang anak bernama Arya Kawakwa. Dalam perang Baratayuda Patih Nirbita yang memimpin pasukan Wirata, tewas ketika melawan Prabu Salya.

Peristiwa terbunuhnya Kicakarupa, Rupakica dan Rajamala, menyebabkan sekutunya, Prabu Susarma bersama Astina menyerang Wirata. Pada akhirnya seorang Pandawa yang menyamar sebagai orang kandhi atau banci, bernama Kandhi Wrehatnala atau Arjuna berhasil mengalahkan serangan pasukan dari Keraajaan Trigarta dan Astina. Oleh Prabu Matswapati, Abimanyu dengan persetujuan Para Pandawa dan Prabu Kresna, Abimanyu dikawinkan dengan Dewi Utari. Kelak dari Dewi Utari ini, akan lahir Parikesit yang akan menjadi raja Astinapura, setelah Perang Baratayuda.

3. Wirata menjadi pusat perjuangan pembebasan Kerajaan Amarta dan Astinapura, dimana Prabu Matswapati beserta ke tiga puteranya, Seta, Utara dan Wratsangka tewas menghadapi Pandita Durna dan Prabu Salya dari Mandaraka.
http://seratuskurawa.blogspot.com/2010/07/wayang-wayang-cerita-wayang-silsilah.html


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Silsilah Wirata