Kumpulan Cerita Wayang dalam Bahasa Indonesia serta Bahasa Jawa, Tokoh Wayang, Artikel Wayang, Lakon Wayang

Pendadaran Siswa Sokalima

Pendeta Drona mengadakan pendadaran di Padepokan Sokalima, untuk mengetahui kemahiran para siswanya (Pandawa dan Kurawa). Adapun aturan mainnya, bahwa di dalam bertanding tidak boleh didasari rasa dendam; boleh menyakiti tetapi tidak boleh membunuh. Pendadaran segera dimulai. Dalam hal permainan keris, arjuna yang tertangkas; permainan gada, Bima yang terbaik; memanah, Arjuna yang paling tepat.

Karna anak sais kereta Adirata iri mengetahui kemampuan Arjuna. Arjuna ditantangnya untuk bertanding. Mendengar tantangan Karna, Bima mencaci maki serta menyatakan bahwa Karna tidak pantas bertanding dengan Arjuna, sebab Karna hanyalah anak sais kereta, bukan keturunan bangsawan.

Kurupati bangga keberanian Karna, maka ketika mendengar ucapan Bima, ia segera menobatkan Karna sebagai adipati. Karna diminta menantang Arjuna kembali. Arjunapun tak dapat menolaknya. Terjadilah perang tanding, keduanya sama-sama sakti. Akhirnya Drona terpaksa menghalau Karna, dengan alasan bahwa Karna bukan siswa Sokalima.

Pendadaran dilanjutkan kembali. Arjuna melawan Kartamarma, Arjuna menang. Bima melawan Kurupati, seimbang. Kurawa kemudian mengeroyok Bima. Melihat Bima dikeroyok, Kakrasana dan Narayana (putra Basudewa) yang saat itu menyaksikan pendadaran terpaksa membantu Bima, sehingga Kurawa dibuat kalang kabut.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Pendadaran Siswa Sokalima